Minggu, Januari 20, 2013

Pelajaran Untuk Saya Tentang Kejujuran


Hari ini. Ah, tidak. Dalam beberapa minggu ini saya belajar bagaimana seharusnya kejujuran ditempatkan. Dimana saja, kapan saja, dalam situasi apapun.

Hari itu, mungkin gegara ketula juga sih ya. Aku akhir-akhir ini sering bohong, walaupun itungannya gak fatal dan berusaha membuat excuse yang ambigu demi ego agar tidak mengata-ngatai diri sendiri sedang berbohong akupun mengalaminya. Pernah mama sms aku pada sore hari mau magrib karena aku gak ngasih kabar, ditanyain dimana, aku jawabnya gak jauh-jauh dari “sama temen”, “Ditempat temen”, “Nemenin temen jalan”, “dirumah temen” yang padahal sebenarnya lagi di bioskop nonton, keliling mall gak keruan, atau nyanyi-nyanyi dangdut sama india di tempat karaoke. Jawaban aman. Tetep aja bohong.
Lalu pada hari itu, senin aku sama dua temen yang lain datang dan nongkrong pas pukul lima di cafe pasta, sebut saja cafe X, kita seru-seruan disitu, makan pasta yang enak abis, gelondongan minum masing-masing gak cukup segelas, maen dart, karombol, kartu, sambil dengerin simple plan. Magrib. Lupa diri abis. Sehabis adzan kami pulang. Dirumah aku baru sadar hp ga ada ditas. Aku langsung balik ke cafe itu, nanya, nelpon, nyari. Nihil.

Oke. Aku gak bisa nyalahin siapapun. Pertama kesalahan paling utama banget pas sampai rumah aku panik nyariin hape, langsung pergi tanpa sholat magrib, It’s no excuse to leave even one sujood but I did and I was really wrong about ‘duniawi’ stuff, kedua itu keteledoran aku, ketiga aku udah firasat hal buruk bakal terjadi karena sms terakhir ke mama bilang lagi sama temen tanpa bilang bahwa lagi leha leha nongkrong. I’m such a bastard. Maka ga ada alasan aku buat ngelempar itu ke orang lain selain nyalahin diri sendiri dan pasrah.
Aku ceritain keadaan itu sama tante, adik sepupu, adik, mama, kecuali ayah (soalnya ayah ga bisa tidur semalaman kalo denger berita gak enak mendadak) semua pada mikir, nyuruh nyari, lah aku nya. Udah pasrah. God, I deserve for this all.
Besoknya hape yang udah mati, bisa ditelpon lagi, kemudian mati. Semua kontak BB pada ilang, punya adek, sepupu, temen-temen, temen-temen tante yang artinya seseorang telah menguasainya. Semua nyuruh lacakkk, tapi aku gak ekspek lebih, karena itu hape bukan diambil, tapi ditemuin. Dua hari kemudian adik sepupu nyoba add itu pin BB dan diterima. Mereka BBMan.
Jebakan betmen abis. Waktu aku nyari hape itu ke cafe X, aku gak nemu, si mister A(samaran ini) yang kerja disitu ikut bantuin, ihhh baik banget, ampe dua kali dia nyoba nyari, udah gak ketemu yaudah sih, udah ganteng, baik, idola kita semua. Pas liat DP di BB (yang practically punya aku) ternyata si mister A (anjirrr ... klepto, penting gitu pura-pura ikut nyari padahal tu henpong udah elo kantongin)
Pelajaran yang aku dapat adalah. Jangan cepat percaya tampang baik seseorang, hidup gak kayak di film ketika kamu bisa bedain si baik dan si jahat dengan warna putih dan merah sebadanan ditambah sayap dan lingkaran atau kuku dan tanduk. Tapi aku gak nyalahin dia juga. Meskipun bete, tante ngasih petuah kalo kita gak boleh menghakimi orang terlalu cepat “Dia lagi khilaf aja” kata tante. Iya juga sih, mungkin kalo aku di posisi dia aku juga akan melakukan hal yang sama (jadi klepto?)

Nah, pelajaran buat dia dan buat orang-orang khilaf lainnya, kalo nemu BB kamu mesti pilih option A. Dijual, B.Dibalikin, C.Dipisahin trus dijual. Gak ada option untuk dipake sendiri atau kamu bakal ke gep kurang dari seminggu (untuk orang-orang yang gigih). Sehabis itu temen2 dan orang2 rumah semangat buat ambil balik. Akunya sih setengah setengah ya, udah ngiklasin sih, tapi rada risih juga kalo gak diambil.
Bukan tentang harga hapenya, tapi tentang kejujuran. Kalo dalam percobaan pertama (dan aku yakin ini khilaf pertamanya) dia berhasil maka akan ada kedua dan ketiga, dia harus tau kalo ada orang diluar sana yang gak gampang dikibulin jadi dianya nanti nanti gak kelibat masalah berat juga gak ngulangin lagi. Maka kami para detektif akut beraksi.

Adik sepupu disuruh terus bbm-an sama dia. Ah kalo perlu pake flirting sedikit haha. Sampe dapet dia alumnus mana, tinggal dimana, ditawarin dateng ke cafe X. Weisss...

Pas ketahuan orang nya sebenarnya aku sempet bete dan marah-marah di twitter sampe temen temen yang nge fans sama dia (gegara ganteng) pada patah hati gitu. Huft. Tapi akhirnya aku sendiri tidak terlalu marah sama dia. Kasian malah, dia jadi punya kenangan buruk dalam hidupnya. Pendewasaan lah...

Yang paling seru adalah pas hari H. Aku datang hari minggu selanjutnya (seminggu dari hilang) buat ambil hapenya. Aku sengaja gak ngeliat dia, langsung ke kasir ngeliat temen-temennya, sok nanya “Ehm, mas ingat aku gak? Yang kemaren kehilangan hape... Nah, kesini mau ambil hapenya”
“Emangnya ketemu ya?” si B nanya (salah satu pelayan juga yang minjemin hapenya buat nelponin BB aku yang low batt)
“Iya, ini namanya si A , dia ada bbm adek sepupu aku pake bb aku itu. Aku mau ambil, sekalian bilang makasih sama dia udah nyimpenin hape aku” yah aku sengaja ngarang gitu tujuannya baik, biar dia gak merasa dituduh nyuri, ngambil, malu depan temen2nya, coba sehabis itu dia langsung kasih dan hal2 lain antara kita kita aja. Kan beres.
Tapi dia menolak. Dan ketika dia muncul, dia langsung belagak gak tau, ngelak, bla bla bla. Udah deh ya ini pinnya persis, aku punya kotaknya juga.
“Tapi ini aku dibeliin tante aku” katanya
“Oh gitu. Bisa minta no hape tantenya ga? Mau nanya ponsel mana yang jual, aku mau tau aja siapa yang ambil trus jual hape itu. Kalo kamu beli hape itu duit tante kamu berarti hape itu udah jadi hak kamu, ya gak apa apa, tapi aku mau tau orangnya aja gitu”
“Wah nomornya di hape satunya nih, tapi hapenya gak ada, ketinggalan”
“Yaudah ntar di cek in ya. Trus bbm adek aku lagi, jangan dihapus kontak nya loh. Kirim nmornya dulu”
Cara paling politis untuk menangkap basah seseorang dengan cara paling halus dan tidak mempermalukan si tertuduh. Jangan salahkan, jangan tuduh. Ancam dengan tidak langsung. Tuduhan tanpa bukti akan membuat senjata kita menjadi bumerang, nyerang balik. Maka aku biarkan keadaan kayak gitu. Aku gak maksa dia balikin, aku bikin dia merasa selamat sementara. Masih ada sih kemungkinan dia enggak salah, walaupun kecillll banget.
(Aku sih tersangka utama, Si Teledor. Haha)
Kemudian pas dirumah dia nge bbm, nanya kenapa aku bilang dia mau balikin hape padahal enggak? Baby, it simply because I don’t wanna make you shy or panic. Aku malah memposisikan dia sebagai pahlawan yang nyimpenin hape ku. Tapi dasar cowok ya, ego nya keluar deh disitu. Dia gak ngaku.
Dia ngeyel kalo itu tantenya yang beliin. Pas ditanya nomor hape tantenya, dia malah bilang gak ada dan gak tau, di hape satu lagi tapi hapenya udah gak ada (diambil genderuwo kali. Bayangin aja ada gitu keponakan yang gak tau nope tantenya yang ngasih dia BB), ditanya alamat tantenya dia bilang tantenya lagi di T (sebuah kota yang jauh). Maka cara kedua dipakai.
“Kalo gitu kamu minta kuitansi sama tantemu. Aku mau tau ponsel mana yang jual hape ilegal tanpa kotak dan garansi, tanpa charger, dll, biar bisa dilaporin ke polisi”
Well, dia panik. Entah karena dia phobia polisi atau karena dia salah
“Enggak, aku gak nuduh kamu, kalopun ada polisi kamu cuma bakalan jadi saksi, tapi kamu harus ngasih liat kuitansi dan tantemu harus hadir”
Dia sempet nyalah2in aku yang teledor dan ngerepotin orang. Iya aku yang salah, udah teledor. Semua orang pernah teledor, tapi gak semua orang jujur. Shit! Kalo aku nemu BB orang hal yang aku lakukan adalah nyari kontak keluarganya dan bilang lokasi, lalu balikin hape itu. Bukannya make atau jual. Sekali lagi aku bilang gak niat nyalahin dia. Dia saksi disini, tapi tetep aja dia ngeyel. Akhirnya dia nyerah.
HAPE GUE BALIK.
Tapi intinya disini adalah. Entahlah, aku udah rada setengah pengen aja sih aktifin bb itu lagi, udah setengah males juga. Aku cuma risih sama ketidakjujuran dia yang berbanding terbalik dengan penampilan dia. Dia terlihat seperti anak baik, dan memang seperti nya anak baik, tidak jahat, tidak begajulan, dan paling gak dia ngisi waktu dengan nyari duit, bukan buang duit. Aku mengapresiasi itu, dia punya sisi manusia yang begitu besar untuk memiliki hp itu, hanya khilaf. Itu aja. Tapi tetep aja, jika kali ini dia berhasil maka nanti akan terulang.
Dia belajar. Aku belajar. Ada kenangan yang diingat dikepalanya dan kepalaku.
Entah apa yang ada dipikirannya sekarang. Dia seharusnya merasa bersalah dan malu, dan itu justru membuatku kasihan dan merasa bersalah juga. Aku tidak bermaksud mempermalukan dia bahkan terhadap dirinya sendiri, aku cuma pengen dia belajar bahwa bohong membuat kamu susah. Aku tidak tuduh dia, tapi aku tahu, sangat tahu. Dia pembohong amatir yang artinya dia tidak terbiasa berbohong. Ah sudah segini masih aja bela-belain.
Soalnya aku sedih juga. Semua jadi mandang dia buruk. Sedikit diriku juga sebel. Tapi ya .... Kita punya ketebalan iman masing-masing. Sesuatu yang salah selalu tidak bertahan lama.

Itu pelajaran. Untuk saya. Untuk saya saja. Terserah dia mau belajar atau tidak. Untuk saya, saya belajar.
Dan tetap, saya ngucapin. MAKASIH :)

Saya yang salah. tetap saya. Saya yang teledor. Saya yang memicu kekhilafan seseorang yang mengambilnya entah itu si mister A atau siapapun yang telah menjualnya dan membuat kesialan bagi si mister A. Itu pelajaran agar sekecil apapun untuk saya jangan berbohong lagi. Itu juga kesalahan saya yang terlalu asik bersenang-senang sampai lupa sama hape. Semuanya salah saya. Sumbernya saya. Ahhh ... hidup ini singkat, padatkanlah dengan belajar. Suatu hari saya akan ingat peristiwa ini hanya sebagai kenangan lucu yang akan saya tertawakan. Seperti semua kenangan yang membuat saya patah hati dan patah semangat, hal-hal yang pada akhirnya saya tertawakan.