Rabu, Juni 29, 2011

Ujian OSCE anamnesis kulit bahagia


Catatan 30 Juni pukul 02.15 pagi
Well, jam 9 ntar ada ujian anamnesis kulit. It’s not bad and not too much but … DD nya itu lo kagak nahan banyaknya … makanya sampe sekarang masih depan lepi aja, bertapa menyerap semua ilmu dari kitab-kitab dosen yang sudah terangkum jadi slide. Lumayanlah nyicil biar SKS nya besok gak terlalu berat (tapi tetep SKS pada akhirnya selalu SKS, even ketika gue nyicil ni bahan, dari minggu pertama kuliah.. How bad ..) Gue gak punya gift dari Tuhan yang namanya IQ tinggi diatas 120 ataupun ingatan luar biasa sekali baca langsung nempel kayak perangko …
Uhuk uhuk … (pantesan dua minggu lebih ni batuk gak sembuh-sembuh, nunggu sinusitis atau bakterimia kayaknya, habisnya jam segini belum molor, eh malah minum kopi supaya bisa begadang)
Baiklah, demi apa gue nyerocos sekarang …. Oke, recall buat ujian besok ma mennnn …

Anamnesis Keluhan kulit
-          Aspek Komunikasi kaka…..
Idem yang kemarin deh.
1.       Kasih salam dan kenalkan diri
2.       Jadilah pendengar yang baik
3.       Jangan potong omongan pasien selama masih relevan
4.       Gunakan bahasa yang dipahami pasien
5.       Empati kaka ……
6.       Kontak mata jangan lupa, nyebelin tau kalo orang ngomong gak diperhatikan, mending pulang dehhhh!!!!!!

-          Aspek Anamnesis kaka…… Karena ini keluhannya kulit, spesifik bentuknya, jadi anamnesisnya rada beda gimanaaa gituh ….
1.       Tanya identitas pasien. Nama, umur, alamat, pekerjaan
2.       Tanya keluhan utama. Keluhan utama mencakup banyak hal tapi pada umumnya biasanya pasien bakal bilang gatal-gatal, ada bentol di bagian tubuh tertentu, ada nyeri yang diiringi perubahan kulit baik itu warna ataupun bentukan disana, dan sebagainya.
3.       Selanjutnya, gali (kuburan …. Kagak lah!) Gali riwayat penyakit sekarang alias keluhan utama tadi. Untuk kulit hal paling penting dan urgent untuk ditanya dan tak boleh kelewatan adalah ‘predileksi’ yaitu tempat muncul pertama kaliiii banget …. “Jadi bapak/ibu, keluhannya ini munculnya pertama kali dimana? Trus apa disitu aja atau nyebar, penyebarannya kemana aja sampai sekarang?
4.       Trus, tanya sifat keluhan apakah menetap atau cuma sementara. Menetap maksudnya dari awal sampai sekarang kagak hilang-hilang kalo sementara, waktu pasien datang mungkin keluhannya udah gak ada tapi menyisakan (luka hati yang dalam … eitsss) keluhan lain misalnya “Ini dok saya gatal-gatal, tapi sekarang kulitnya merah banget, gatalnya sudah gak ada tinggal merahnya aja” dan bisa aja nanti muncul lagi tu gatel, hilang timbul maskutnya.
5.       Selanjutnya, tanyakan… proses perubahan UKK yang terjadi sejak awal sampai saat pasien datang. Hati-hati, ada lo salah kira dalam pemeriksaan fisik melihat keadaan kulit karena gak nanya, kali aja saat diperiksa UKK yang ada bukan gara-gara keluhan pokok tapi disebabkan oleh infeksi sekunder, atau efek obat dari penyakit kulit sebenarnya. Misalnya si pasien ngeluh ada merah dikulitnya, ternyata merahnya karena digaruk oleh kuku yang berkuman dan terjadi inflamasi, yang diberesin trus inflamasi dan sembuh? Enggak, kan gatel yang menjadi etiologi garukan maut masih ada? Ntar pasiennya ngira dokternya yang gak serius atau gak bisa nyembuhin padahal di anamnesis nanyanya tak lengkap. Bertanyalah apapun yang bisa digunakan sebagai informasi sebelum memutuskan (cieilehhhh .. bijak ceritanya)
6.       Setelah diceritan oleh pasien tentang UKK yang dialaminya, gali lagi tentang UKK nya sendiri. Pertama tanya jumlah, apakah bisa dihitung atau saking banyaknya jadi gak bisa dihitung, atau kalo berupa plak atau eritem, tanya keluasannya dari mana ke mana.
7.       Pertanyaan selanjutnya (gak harus urut sih, tapi urutan begini bikin enak ngebayangin gimana proses penyakit ini dan bisa langsung nge diagnosis banding sebelum pemeriksaan fisik) tanya onset, maksud onset disini sejak kapan dan sifat onsetnya sendiri apakah muncul mendadak atau perlahan. Misalnya bentol yang banyak, tanya sejak pertama muncul mendadak langsung banyak atau sedikit demi sedikit lama lama menjadi bukit.
8.       Setelah itu tanyakanlah ukuran (hampir sama kayak jumlah, misal UKK nya gak bisa dibilang dari jumlah tapi luas, misalnya plak, jumlah sama luas ya samaaa jadi gak usah ditanya lagi, tapi kalo UKK nya bentol, tanya ukuran bentolnya segimana, kurang dari atau lebih dari 0,5 cm, apakah kecil-kecil, besar-besar, sedang sedang saja (joget dangdut))
9.       Lalu tanya bentuk, bentuk disini banyak artinya sih, bisa bentuk dari bentol apakah bulat atau tidak beraturan, bentuk plak, bentuk eritem membentuk muka pacarnya gitu (yea enggaklah) maksudnya bentuk juga tanya ada cairan gak didalamnya, atau masa, atau pus, dan kemungkinan lain.
10.   Setelah itu, tanya warna, warna disini maksudnya warna dari lesi atau UKK nya, apakah kemerahan atau hitam, atau biru, dan kemungkinan lain.
11.   Selanjutnya jika di bagian pertanyaan bentuk dibilangnya ada cairan, sekalian tanya, konsistensi. Juga jika ada krusta atau UKK lain yang ada manifestasi di konsistensi (vesikel, bula) apakah kendor, tegang, mudah pecah, kenyal, kaku, dan seterusnya
12.   Tanya permukaan, ini tergantung dari UKK si pasien, apakah permukaannya khas misalnya seperti sisik, atau kering, lembab, seperti ada mata ditengahnya, kasar, licin, dan gambaran khas lain.
13.   Setelah itu, tanyakan keluhan lain yang mengiringi dari keluhan kulit juga (misalnya gatal, nyeri, luka, panas seperti terbakar, dll) atau bahkan sakit sistemik lain yang ‘mengiringi’ dari penyakit kulit, misalnya seluruh tubuh terasa panas, demam, tidak enak badan, nyeri tulang, sendi, dll
14.   Tanya Riwayat penyakit dahulu yang meliputi dua hal. Penyakit yang sama, dan penyakit yang lain sistemik biasanya, kayak diabetes mellitus, hipertensi, ISPA, penyakit ginjal, hati, tipes, demam, flu, dll
15.   Tanya riwayat konsumsi obat dan alergi. Apakah keluhan itu sudah dicoba untuk diobati atau belum, jenis obatnya, apakah ada pengaruhnya tambah ringan, malah tambah parah, atau tidak berpengaruh sama sekali. Tanya juga obat lain yang berhubungan sama riwayat penyakit sistemik beliau misalnya konsumsi steroid, atau obat diabetes, hipertensi, dan kawan-kawannya. Tanya ada alergi sesuatu mungkin, debu, make up, makanan, obat, dll
16.   Kalo di perjalanan anamnesis mencurigai suatu DD yang berhubungan sama alergi atau trauma, tanya juga riwayat apakah yang sedang dilakukan, dipakai, dimakan, dan sebagainya sebelum keluhan muncul. Apakah sempat ada luka kena pisau, paku, benturan, jatuh, digigit serangga, digigit hewan tertentu kayak kucing, anjing, atau buaya (alamak -_-“!)
17.   Terakhir, tanya riwayat penyakit keluarga, apa ada yang kena sakit sama, dulu, baru-baru aja, atau bersamaan. Apakah ada keluarga yang sakit tertentu kayak darah tinggi, hipertensi, flu, ISPA, tipes, demam, dll.
18.   Akhiri anamnesis, kalo masih ada yang pengen ditanya diluar dari urutan ini tapi berhubungan dan memperkuat diagnose banding, tanyakan saja sampai puas, biar ramai, tapi jangan lamaaaa bangets …. Nanti ramai pasien antri diluar (Cie … laku ceritanya, kalo pas ujian sih terserah dosen penguji, kalo katanya satu menit kelar, ya kita anamnesis kilat sekilat kilatnya, kalo bisa anamnesisnya pake pesawat Apollo gitu biar saking cepetnya nyampe bulam … Halah!)
19.   Tentukan diagnosis banding
20.   Berdoa semoga kita semua LULUS aminnnnn…. J 

Beberapa kemungkinan diagnosis yang bisa aja keluar ….
1.       Varicella (terutama kalo pasiennya anak kecil)
2.       Variola
3.       Herpes zoster (terutama kalo pasiennya orang dewasa)
4.       Herpes simplex
5.       Tinea capitis
6.       Tinea Corporis
7.       Tinea Cruris
8.       Dermatitis kontak alergi
9.       Dermatitis kontak iritan
10.   Dermatitis atopic
11.   Dermatitis numularis
12.   Dermatitis seboroik
13.   psoriasis
14.   Acne vulgaris
15.   Acne konglobata
16.   Moluscum kontagiosum
17.   Epidermolisis
18.   Steven Jhonson Syndrom
19.   Stomatitis
20.   Candidiasis
21.   Pemfigus
22.   Tinea barbae
23.   Folikulitis
24.   Karbunkel
25.   Sifilis
26.   Skabies
27.   Pediculosis
28.   Morbili
29.   Dan sejawatnya ……
Sudah dibilangin kan tadi, kalo DD nya buanyak … dan sedihnya semua ini kadang UKK nya mirippppp banget, yang ngebedain itu biasanya predileksi, prodormal, proses perubahan UKK, sifat penyebaran, tempat bersarang (Tsahhh ….), dan hal-hal detail yang kadang kita lepas untuk perhatika ..

Guys …. Jangan sia-siakan nyawa pasien kita kelak dengan menjadi dokter yang teledor! Tidak ada orang bodoh di dunia ini, yang ada hanyalah orang yang tidak cukup berusaha mencapai kecerdasan yang dia miliki … Tapi tidak semua orang punya gift kecerdasan yang tak perlu diraih dia jatuh sendiri -_-“ if I have but …. We have to do an effort to be a good doctor ….. and that’s our duty! Let’s be a good doctor!
*kasih motivasi ke diri sendiri sebenarnya ……….

2 komentar:

tiwi mengatakan...

salam kenal, aku tiwi. wih keren banget post nya. belajar sambil ngakak-ngakak baca ini :)) makasih ya udah bagi-bagi ilmu :)

Silvia D mengatakan...

Wah, makasih ya kak buat ilmu nya. Benar" bermanfaat.